Selasa, 16 April 2013

RANGKUMAN PELAJARAN KOMPOSISI

Dear All,
Sedikit merangkum pelajaran komposisi dari berbagai referensi, beberapa diantaranya adalah sbb :

1. Komposisi Aturan Sepertiga (Rule of Thirds), 

“From Mommy With Love”, Nikon D90, Lensa Nikkor AF 50mm f/1.8D, 1/250s, F/1.8, ISO200
Komposisi gambar sepertiga seperti ini adalah komposisi yang paling sering digunakan, variannya antara lain :

FrameAway Golden Thirds composition pattern 

- Nautilus Spiral/Fibonacci,

Nautilus Spiral composition pattern 

- Golden Diagonal,

Golden Diagonal composition pattern

- Golden Diagonal Variation, 
 
Golden Diagonal composition pattern 

- Diagonal and Arc.
 
Diagonal and Arc composition pattern


2. Komposisi Spiral Fibonacci

 

“Pretty Ass”, Nikon D90, Lensa Nikkor AF 105mm f/2DC with Raynox, 0.5s, F/14, ISO100
Komposisi Fibonacci ini akan lebih baik lebih diimplementasikan dalam capture yang memiliki unsur garis lengkung yang dominan.
Komposisi Fibonacci adalah perwakilan grafis dari suatu urutan nomor yang didapatkan dari penjumlahan dua angka sebelumnya : 0, 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13,…
Di sekeliling kita komposisi bentuk spiral ini banyak dijumpai seperti pada rumah kerang/keong, bunga, gelombang laut dlsb. Dalam pengaturan komposisi, spiral Fibonacci dapat digunakan untuk memperkirakan susunan elemen-elemen tersebut dapat tersusun dengan baik, alur dari spiral fibonaci sangat bermanfaat untuk mengarahkan pandangan mata pada Point of Interest (POI). (LIHAT FOTO-FOTO WEEKLY CHALLENGE TEMA CURVE)

3. Komposisi Line/Elemen Garis
“Can’t Smile Without You”, Nikon D90, Lensa Nikkor AF 50mm f/1.8D, 1/400s, F/2.5, ISO100
Elemen garis mudah ditemukan pada pagar, jalan atau terowongan. Jika digunakan dengan tepat, memasukkan elemen garis kedalam gambar sangat efektif untuk meningkatkan daya tarik foto (LIHAT FOTO-FOTO WEEKLY CHALLENGE TEMA LINES)

4. Komposisi Pattern dan Pola
“Tanggal Tua”, Nikon D90, Lensa Nikkor AF 50mm f/1.8D, 1/100s, F/4.0, ISO100
Disekeliling kita, mudah sekali ditemukan bentuk pola berulang, baik di alam maupun buatan manusia. Untuk menjadikan obyek tersebut menarik dari sisi fotografi, anda hanya perlu memilih perspektif dan focal length lensa yang digunakan dengan tepat. Semakin besar struktur dan semakin pendek fokal length lensa, maka struktur tersebut akan memiliki kesan lebih kuat. Namun anda jangan terpaku pada struktur dan pola dari scene yang luas. Dalam detail objek makro yang berukuran kecil, terkadang terdapat struktruk dan pola yang menarik jika direkam dalam bidang foto yang terbatas. (LIHAT FOTO-FOTO WEEKLY CHALLENGE TEMA PATTERN DAN POLA)

5. Komposisi Framing
“Take Me Out”, Nikon D90, Lensa Tokina ATX Pro DX 11-16mm f/2.8D, 1/125s, F/4.5 at 16mm, ISO200
Komposisi ini digunakan untuk mempertegas batas-batas gambar, dimana saat gambar banyak melibatkan ruang kosong. bisa dengan menambahkan frame alami, seperti ran ting, pohon, daun, pintu, atau jendela dlsb. Frame juga dapat membatasi elemen gambar yang tidak perlu jiika digunakan dengan tepat,
sehingga frame-frame tersebut membantu mengarahkan perhatian mata langsung tertuju pada Point of Interest (POI). Frame tidak harus focus, kecuali, frame tersebut memiliki motif yang cukup penting dan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari gambar. (LIHAT FOTO-FOTO WEEKLY CHALLENGE TEMA FRAME)

6. Komposisi Perspektif
Jika semua obyek diambil dengan ketinggian sejajar, hasilnya cenderung biasa-biasa saja. Cobalah untuk merekayasa sudut pemotretannya dengan mengambil dari posisi yang lebih tinggi bird’s eye view atau sebaliknya frog view. Terkadang hasilnya jauh lebih menawan.(LIHAT FOTO-FOTO WEEKLY CHALLENGE TEMA FROG’S VIEW DAN BIRD’S EYE VIEW)
Contoh : Bird’s Eye View
“Handuk Merah”, Nikon D90, Lensa Tokina ATX Pro DX 11-16mm f/2.8D, 1/125s, F/2.8 at 16mm, ISO200
Contoh : Frog View
“Frog View Style”, Nikon D90, Lensa Nikkor AF 50mm f/1.8D, 1/160s, F/1.8, ISO100

7. Komposisi Simetris
“Mertapada Toll Gate”, Nikon D90, Lensa Tokina ATX Pro DX 11-16mm f/2.8D, 1.6s, F/22 at 11mm, ISO1000
Secara umum, Komposisi ini sedikit bertentangan dengan aturan komposisi, jika kita salah mengimplementasikannya. komposisi ini cenderung statis (death center), namun jika kita benar mengimplementasikan maka komposisi tsb justru mampu memberikan hasil yang terbaik. Komposisi simetris paling sering digunakan dalam foto arsitektur. Komposisi tersebut memudahkan mata mengenali scene secara keseluruhan dan memberikan bobot sama untuk setiap elemen visual gambar.

8. Komposisi Vertikal atau Horizontal
“SCBD”, Nikon D90, Lensa Tokina ATX Pro DX 11-16mm f/2.8D, 2.5s, F/2.8 at 11mm, ISO200
Seperti yang pernah disampaikan salah satu suhu IPC, mata manusia lebih terbiasa melihat sesuatu dalam format lansekap atau horizontal, kalo tidak salah setara dengan lensa 14mm dan kebanyakan foto juga diambil dalam format h orizontal. Oleh sebab itu, bidang sensor dan viewfinder pada kamera juga mengadopsi format tersebut.
Format tersebut belum tentu menjanjikan tampilan yang menarik. Pada situasi tertent u, dimana elemen garis vertikal sangat dominan, gambar yang diambil dalam format potrait atau vertikal cenderung lebih baik.
Elemen garis horizontal dapat memberikan kesan luas dan lebar. Sedangkan elemen garis vertical memberikan kesan tinggi dan gagah. Oleh karena itu, format horizontal sering digunakan pada foto pemandangan, sedangkan format vertikal digunakan pada foto potret.

9. Komposisi Ruang Aktif
“SCBD”, Nikon D90, Lensa Tokina ATX Pro DX 11-16mm f/2.8D, 1/8s, F/2.8 at 14mm, ISO100
Saat melihat obyek bergerak, secara naluriah mata akan mengikuti kemana obyek tersebut bergerak. Namun, saat melihat gambar obyek bergerak dan tiba-tiba ruang di depannya habis, muncul rasa ingin tahu kearah mana obyek tersebut bergerak. Akhirnya, perasaan tersebut membuat gambar menjadi kurang menarik. Karena itu, pada foto objek bergerak, perlu diberikan ruang gerakan didepanya supaya ruang tersebut tidak “mati”. Ruang gerakan tersebut dinamakan sebagai ruang aktif.

10. Komposisi Detil/Makro
“Pretty Ass”, Nikon D90, Lensa Nikkor AF 105mm f/2DC with Raynox, 20s, F/18, ISO125
Komposisi ini digunakan jika ingin mendapatkan gambar detil motif, agar tampilan motif tersebut lebih menonjol, kita bisa capture dari dekat untuk m endapatkan detilnya, atau dengan membatasi area gambar dengan menggunakan fasilitas zoom lensa, lensa makro atau bahkan bisa dengan melakukan penyamaran. Semakin baik detail yang terekam, semakin jelas pesan yang ingin disampaikan lewat gambar. Dengan memotret dari dekat, detil gambar dapat dipilih dengan lebih tepat.

11. Komposisi Simplicity
“Brrrrrr”, Nikon D90, Lensa Nikkor AF 50mm f/1.8D, 1/1000s, F/1.8, ISO200
Komposisi ini digunakan pada scene yang banyak menggunakan elemen visual gambar yang berlebihan, buat Foto yang hanya menampilkan elemen visual seperlunya saja, hal ini justru sering memiliki tampilan yang lebih menawan.
Bukankah foto itu hanya menyampaikan pesan satu tema?. Teknisnya bisa kita lakukan dengan seleksi fokus dengan aperture besar (buat background menjadi Blur atau Bokeh).

12. Komposisi dengan Memilih Foreground yang Menarik
“Kampung Sari Laut”, Nikon D90, Lensa Tokina ATX Pro DX 11-16mm f/2.8D, 30s, F/10 at 11mm, ISO100
Banyak foto pemandangan yang menakjubkan tapi masih terkesan datar dan membosankan. hal tersebut biasanya disebabkan karena ketiadaan elemen Foreground. Padahal Foreground dapat menciptakan komposisi berjenjan g yang memperkuat efek spasial pada gambar. Saat melihat sebuah gambar pemandangan, pandangan mata sering kali lebih cepat tertuju pada pada objek di kejauhan. Efek kedalaman pada gambar, kita harus bisa memanfaatkan objek seperti bebatuan, tanaman bunga, atau benda lain yang berpotensi dijadikan Foreground. Foto yang diambil dengan foreground dapat diambil dengan lensa wide. Foreground diambil dari jarak dekat sehingga dapat lebih menonjol. Dengan cara tersebut, gambar akan memiliki kesan kedalaman yang lebih optimal. Supaya hasilnya lebih baik, gunakan aperture kecil antara f16-f18 (Seperti Tips Suhu Prio) supaya kamera memiliki cakupan ruang tajam yang lebih luas. 

BERANI MELANGGAR ATURAN??
Dalam fotografi pun terjadi pertentangan dalam implementasi aturan komposisi yag sudah ada. Sebagian mematuhi, sebagian merasa kebebasannya dibatasi. hal ini justru mengekang kreatifitas. bagi saya melanggar aturan komposisi sah-sah saja selama : gambar yang dihasilkan memiliki komposisi yang lebih baik, mempunyai seni fotografi lebih baik, dan lebih masuk akal.
sekian share pemahaman saya terhadap komposisi, mohon ditambahkan dan diperkaya lagi..

sumber : http://ipc.ikastara.org/

0 komentar:

Posting Komentar

makasih sudah mampir.... ^_^

 
Powered by dot_exe.production